DISHUT RI, MEGAFLORESTAIS

0
65

Penyelenggaraan Sidang Tahunan ke 8 (delapan),  “MEGAFLORESTAIS”
“The Architecture of Forest Governance in the 21th Century”

Kementerian Kehutanan Republik Indonesia cq Direktorat Jenderal Planologi Kehutanan, telah menyelenggarakan sidang tahunan ke 8 (delapan) “MEGAFLORESTAIS” dengan tema “The Architecture of Forest Governance in the 21th Century” di Denpasar pada tanggal 21 sampai dengan 25 Oktober 2013, yang merupakan kolaborasi dengan Right and Resources Initiative/RRI.

     Acara dibuka oleh Direktur Jenderal Planologi Kehutanan, Ir. Bambang Soepijanto, MM atas nama Menteri Kehutanan pada tanggal 21 Oktober 2013 bertempat di Nusa Dua Beach Hotel and Spa, di Nusa Dua, Bali.
     Sidang tahunan ini merupakan diskusi terbuka untuk saling memberikan pembelajaran dari pengalaman dan inisiatif para tokoh kehutanan yang anggotanya dari negara-negara yang memiliki hutan luas, atau menutupi lebih dari 65% luas hutan dunia.
     Peserta sidang terdiri dari Wakil pemerintah, Nara Sumber, Right and Resources Initiative/RRI (sebagai fasilitator). Wakil Pemerintah (tingkat eselon 1) yang hadir pada rapat ini dari negara : Brazil, Canada, Cameroon, China, Democratic Republic of Congo (DRC), Peru, Myanmar, Mexico, Korea Selatan, Swedia, Amerika dan Indonesia
     Kementerian Kehutanan menyampaikan 9 (sembilan) keberhasilan dalam 5 tahun terakhir, dimulai dengan sudah ditandatanganinya Voluntary Partnership Agreement yang mendasari adanya Legalitas kayu; peningkatan akses pengelolaan hutan ke Masyarakat seperti antara lain HTR, HKM dan Hutan Desa; Desentralisasi Kehutanan; Revitalisasi industri kayu skala kecil; Penanaman satu milyar pohon; Moratorium izin baru di hutan alam primer dan lahan gambut; pelayanan on-line perizinan satu pintu; Undang-Undang No 18 tahun 2013 tentang Pencegahan dan Pemberantasan Perusakan Hutan; dan pengelolaan hutan oleh masyarakat untuk ekoturisme. Acara pembukaan tersebut dapat dilihat pada link (http://www.antaranews.com/video/9717/1o-negara-bahas-masalah-hutan).
     Penyelenggaraan Megaflotestais selama 5 (lima) hari diisi dengan berbagai diskusi dan field trip ke Hutan Bambu di Desa Panglipuran dan Mangrove Information Center (MIC).
Sidang ke 8 (delapan) Megaflorestais ditutup pada tanggal 25 Oktober 2013 dan disepakati bahwa sidang selanjutnya akan diselenggarakan di Kamerun, Afrika pada tahun 2014. Adapun refleksi dari diskusi Megaflorestais antara lain berkaitan dengan :
  1. Perlunya kolaborasi antar sektor untuk mengharmonisasikan kebijakan antar sektor, seperti pertanian, pertambangan dan pengembangan infrastruktur pembangunan.
  2. Efektivitas keterlibatan para pihak dalam mengembangkan dukungan terhadap agenda perubahan institusi kehutanan yang handal menghadapi tantangan ke depan.
  3. Memupuk dukungan politik untuk penguatan kiprah kelembagaan kehutanan.
  4. Penanganan masalah tenurial pengamanan terhadap warga negara dan masyarakat untuk tujuan kesejahteraan ekonomi, pengurangan resiko bagi para investor, pengambilan keputusan pada tingkat landskap (enabling landscape scale decisions when appropriate).
  5. Pengurangan rantai birokrasi untuk mendukung akses masyarakat dan para pihak, serta memperkuat efektivitas dan meningkatkan transparansi dalam pengambilan keputusan.
  6. Meningkatkan kepercayaan pengelolaan hutan di dalam dan di luar pemerintahan dari para pihak termasuk swasta/bisnis dan masyarakat.
  7. Desentralisasi keputusan pada tingkat yang tepat.

Denpasar, 25 Oktober 2013

Direktorat Jenderal Planologi Kehutanan