Mama-Mama Pedagang Asli  Keerom Butuh Pasar Representatif Segera

0
210
Mama Susina Nouyagir saat meletakan jualannya dipinggiran Jalan Trans Papua di Arso (Foto: Harun Rumabar).

Keerom, – Jika kita pergi ke daerah Arso, maka terdapat sebuah pasar yakni Pasar Arso Kota yang buka setiap hari Selasa, Kamis dan Sabtu . Ketiga hari tersebut oleh masyarakat disebut hari pasar. Pasar Arso Kota  dibangun sejak tahun 1990-an, namun hingga kini kondisinya masih tetap saja seperti tahun-tahun sebelumnya.

Pasar Arso Kota  terletak  tepat di tengah Ibukota Kabupaten Keerom, tepatnya di Distrik Arso dan dilewati jalan Trans Papua. Pasar ini merupakan pasar pertama yang didirikan kala itu Distrik Arso masih bergabung dengan Kabupaten Jayapura. Keerom menjadi kabupaten definitif pada 12 April 2003 dengan beribukota di Waris.

Para pedagang memulai aktivitasnya dari pagi hari sekitar pukul 04.00-09.00 WP atau 5 jam setiap hari . Memang geliatnya sangat pendek bagi pedagang yang menjajakan dagangannya  hal ini dirasakan oleh mama – mama pedagang asli Papua maupun non Papua   yang berjualan pasar tersebut. Jerat Papua menjumpai beberapa pedagang asli Keerom pada Selasa (23/02) yakni Mama Clara Borotian dan Mama Susina Nouyagir. 

Mama Susina Nouyagir saat meletakan jualannya dipinggiran Jalan Trans Papua di Arso (Foto: Harun Rumabar).
Mama Susina Nouyagir saat meletakan jualannya dipinggiran Jalan Trans Papua di Arso (Foto: Harun Rumabar).

“Dengan berjualan beberapa jam saja sangat tidak cukup untuk mengumpulkan keuntungan yang nantinya digunakan untuk kebutuhan rumah tangga maupun untuk pendidikan anak-anak ,” ujar Mama Clara Borotian yang merupakan Masyarakat Adat Keerom  sembari asik membuka karung dan noken jualannya.

Ditambahkan oleh Mama Borotian bahwa  setiap hari pasar dirinya selalu hadir dengan sejumlah jualannya. Namun dengan jam operasi hanya 5 jam  sangat tak berpendapat  dan hanya pada hari Selasa, Kamis, dan Sabtu saja. Dirinya kalau membawa barang jualan dalam jumlah banyak dan berjualan hanya 3 jam maka  mendapat untung apa – apa apalagi  ongkos ojek sudah mahal ucap Mama Borotian.

“Kami sudah sering mengeluh kepada pemeritah tapi sama saja, padahal Keerom ini bukan distrik lagi, sudah jadi kabupaten tapi untuk pasar saja sulit sekali dong bangun,”ujar mama Borotia tersenyum sambil mengunyah buah pinang.

Mama Borotian juga mengkritik bahwa Bupati Keerom sudah berganti beberapa kali   tapi kondisi Pasar Arso Kota  belum pernah diganti.”Dong takut kita mama – mama nanti jualan dapat uang banyak dari dong punya gaji ka,” ucap Mama mulai berusia setengah abad sambil tersenyum.

Ditempat yang sama seorang mama bernama Susina Nouyagir yang juga merupakan  teman dari Mama Borotioan mengatakan bahwa mama –  mama pedagang yang ada ini tra pernah minta macam – macam sama dong yang penting dong bikin pasar saja itu  sudah cukup, kitong sudah senang sekali. “Kita minta pasar induk, waktu Bupati Keerom Bapak Yusuf Wally menjabat tapi bukan pasar dong bangun tapi dong pi bikin terminal lagi,” ucap Mama Nouyagir dengan mimik muka serius.

Ditambahkannya dirinya mempertanyakan keberpihak pemerintah Keerom kepada pedagang asli Papua. karena  dari dulu mama-mama pedagang Asli Papua telah minta agar ada pasar yang permanen namun tidak pernah ada realisasi. Dan hal ini berlangsung sejak  Keerom masih bagian dari Kabupaten Jayapura hingga sekarang menjadi Kabupaten Keerom.

(Harun Rumbarar / Wirya Supriyadi)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here